FPR Tuntut Pembebasan 7 warga Godang Damar


Belasan mahasiswa yang tergabung dalam Front Perjuangan Rakyat (FPR) Kalbar menggelar aksi di bundaran Digulist.

mimbaruntan.com, Untan— Belasan mahasiswa yang tergabung dalam Front Perjuangan Rakyat (FPR) Kalbar menggelar aksi di Bundaran Digulist, Rabu (13/01). Mereka menuntut agar PT. Darmex Agro berhenti mengkriminalisasikan 7 warga Desa Godang Damar Kecamatan Lembah Bawang Kabupaten Bengkayang dengan tuduhan pencurian buah kelapa sawit di lahan PT. Darmex Agro.

“Ada 7 orang yang akan di proses hukum dengan tuduhan pencurian plasma yang merupakan milik warga,” ungkap Aziz selaku koordinator lapangan.

Ia menuturkan bahwa PT. Darmex Agro telah melanggar HAM masyarakat Godang Damar dan telah melanggar aturan perizinan usaha perkebunan kelapa sawit yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia.

Tidak hanya itu, PT. Darmex Agro yang baru saja mendapat Izin Usaha Pertambangan (IUP) dari Bupati Kabupaten Bengkayang pada Juli 2014 ini juga telah melakukan tindak kriminalisasi, intimidasi dan teror kepada masyarakat Desa Godang Damar.

“Saat ini telah tercatat 1 masyarakat yang sedang di proses hukum, 6 lainnya menunggu di proses dan ada 28 orang yang ditetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO) oleh Polres Bengkayang,” ujarnya kepada wartawan Mimbar Untan.

Ia juga mengatakan bahwa PT. Darmex Agro saat ini menggandeng pihak aparat untuk membentengi perusahaan. “Terbukti sampai detik ini masih terdapat 30 personil brimob bersenjata lengkap berjaga di PT. Darmex Agro,” tambahnya.

Penulis : Fitri Nurhidayah

Editor    : Septi DS.

Previous Mengolah Ujian Praktek Menjadi Festival Seni
Next Kopma Untan Terancam Dibubarkan

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *